Followers

besarnye ganjaran mengajak pahala atau dosa?
salamun alaikum......sudah lama rasanya inni tidak menambahkan ilmu pembaca yang setia melayari blog inni akhafullah ini. sebenarnya di facebook, inni ada join satu group dakwah... dan di situ banyak sangat ilmu yang inni dapat.....jadi rasanya tidak moleklah kalau inni tidak berkongsi dengan para pembaca.... jadi hayatilah apa yang disampaikan di bawah ini.......




Ustaz di depan membacakan sebuah hadis. Hadisnya berbunyi lebih kurang begini:

“Sesiapa yang memulakan dalam Islam sunnah yang baik lalu ia diamalkan selepas itu, ditulis untuknya (pahala) seperti pahala orang yang mengamalkannya tanpa dikurangkan pahala mereka (para pengamal itu) sedikit pun. Sesiapa yang memulakan dalam Islam sunnah yang buruk ...lalu ia diamalkan selepas itu ditulis untuknya (dosa) seperti dosa orang yang mengamalkannya tanpa dikurangkan dosa mereka (para pengamal itu) sedikit pun.

Sahih: Dikeluarkan oleh Muslim dalam Shahihnya, hadis no: 1017 (Kitab Zakat, Bab suruhan bersedekah sekalipun dengan setengah biji tamar…).

Ustaz punya kuliah terbahagi kepada dua bahagian. Bahagian pertama adalah mengenai bahagian pertama hadis ini dimana kelebihan melakukan sesuat kebaikan itu dan kemudian diikuti oleh orang lain. Subhanallah. Mudahnya nak buat 'duit', nak melabur saham, nak jadi businessman. Cukup mudah.

Kata beliau lagi, usahawan yang berjaya adalah mereka yang goyang kaki pon duit masuk. Apatah lagi kalau kita kerja, berganda-ganda lagi ganjarannya.


Cuba bayangkan k. Kita ajar seseorang ni mengaji. Then bila kita dah tak ada kat situ, kemudian orang yang kita ajar itu meneruskan usaha sendiri untuk mengaji. Kat situ je, kita dapat pahala free2 je. Islam itu indah. mudah saja nak dapat pahala. Pastu jeng3x orang yang kita ajar mengaji tu ajar pulak orang lain mengaji. Pergh, tak ke untung kita kat situ?

Umpama MLM (tekan untuk maklumat lanjut) la. Tapi jangan lak kita wat business MLM ni. Aku selalu dengar debate2 mengenainya dan kebanyakan pendapat mengatakan xleh amalkan.


Back to the topic. Macam MLM, kita anggap kita orang kat atas. pastu kita ada downlines. pastu downlines kite ada lagi banyak downlines tuh. pergh. Berapa banyak tu? Dan Allah telah janjikan kita akan dapat pahala setiap orang yang mengamalkannya tanpa mengurangkan walau sedikit pon. Ush, kalau sejuta orang, x ke sejuta kali ganda kita dapat pahala? Senang2 je dapat pahala. Mungkin diketika itu kita xbuat kebaikan/amalan tu pon kita dapat pahala.


Indahnya Islam.

 Diriwayatkan dari Abu Hurairah Radhiyallahu’anhu bahwa Rasulullah Shallallahu’alaihi wasallam bersabda :

“Apabila seorang anak Adam meninggal, maka akan terputus amalannya kecuali tiga perkara : sedekah jariyah, atau ilmu yang bermanfaat, atau anak shalih yang mendoakan kepadanya”.

 Memang bertepatan juga dengan hadis yang 1st tuh. Amal lain kita sume dah terputus dah. Duit simpan banyak2 tak guna dah. Kapal terbang berguni-guni tak guna dah. Jam tangan Rolex pon xde guna dah.


Melainkan 3 perkara diatas. yang ingin ditekankan disini, ilmu yang bermanfaat yang diamalkan.


 Bahagian kedua hadis itu pula bunyinya lebih kurang tapi maksudnya mengerikan. kenapa mengerikan? sebab apa aku kata begitu?


Sebagai contoh. Kita hisap rokok. Pastu adik kita ternampak kita hisap rokok tu. Kita siap buat bentuk 'O', hati, kupu-kupum dinasaur dan lain2. Dia pon teruja. Then die pergi kedai beli sebatang. Dia pon hisap. Dia try buat bentuk2 tu sampai abes sebatang. Pon tak jadi2. Pe jadi? dia pon g bli lagi. Dengan alasan nak bagi sampai jadi. Then dah banyak kali hisap, jadi ketagih.


Then kawan-kawan dia pulak blaja dari dia hisap rokok. Last2 satu skolah hisap rokok sebab adik kita tu ajar. Siap distribute lagi ke sekolah-sekolah lain dan buat business lagi tuh. Apa jadi kat kita? sebagai 'pengasas'? Berguni-guni saham kita dapat. Saham dosa. Berapa banyak orang-orang yang amalkan itu dapat, banyak tu jugaklah yang kita dapat. Pastu bila orang-orang tu hisap, orang awam pulak hidu. dia jatuh sakit. Macam-macam boleh jadi.


Then bila kita mati sekalipun, berguni-guni saham dosa kita dapat. Elok-elok timbangan pahala kita mungkin lebih dari dosa, sekali tambah lagi seguni dosa. Dah dosa lebih berat dari pahala. Kena masuk neraka. (CONTOH, OK). Nauzubillah.


Adakah kita nak begitu?


Dan azab Allah itu amat berat.


So what say you? Pikir2 lah dan selamat membuat saham.
Labels: , , edit post
Reactions: 
0 Responses

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...