Followers

Realiti pendakwah alam maya .
Assalamualaikum . Aku harap korang baca . copy paste dari seorang sahabat . Silakan terasa .

Aku tak nampak apa point jadi manusia
yang menyebar dakwah .

Aku tak nampak apa point jadi manusia
yang menyebar dakwah , dalam masa yang
sama masih seronok hidup dalam jahiliyah .

Aku tak nampak apa point kencang di
twitter , Facebook , wechat , blog , tapi diri
sendiri nak bangun solat subuh pun kena
orang kejut .

Ah diri sendiri! sila terasa. Kau pun dua
kali lima !

Aku tak faham kenapa manusia boleh
berbaik dengan berpuluh ribu manusia , tapi
dengan keluarga sendiri , hancur . Aku
ulang , HANCUR !

Situasi 1:
Dengan kawan , mulut manis , senyum , nak
marah pun tak sampai hati . Dengan adik
sendiri ? Kau maki .

Dengan housemate , belanja dia makan pun
kau sudi . Dengan abang sendiri ? Kau buat
perangai minta kaki .

Dengan kakak yang jaga counter restoran ,
kau cakap sopan-sopan . Dengan kakak
sendiri ? Bila dia tegur untuk kebaikan kau ,
kau melawan .

Dengan lecturer , dia nasihat , kau tunduk
diam . Dengan mak ayah ? Kau hentam .
Kawan buat apa , kau boleh sabar . Adik
baru kacau sikit , dah hilang sabar . Apecer
bro ? Apecer ?

Dekat alam maya , bukan main kencang
dakwah . Bukan main lagi tunjuk imej
muslimin , muslimah sejati . Tak layan
ajnabi , tegur kalau orang mencarut . Pesan
suruh baca Al Mulk sebelum tidur . Pesan
suruh baca Al Kahfi setiap Jumaat . Tapi
diri sendiri tak amal . Lepas tu pujuk hati ,
kata " Alaa relaks lah boh , bukan diorang
tahu aku baca ke tidak ."

Aku sendiri , tak terlepas dari buat
kesalahan . Malah jika nak dibandingkan
aku dengan kalian , mungkin saja dosa aku
lagi berlambak . Menggunung tinggi .

For sure , siapalah yang taknak jadi baik .
Siapa yang tak nak masuk syurga kan ?

Kalau tanya peminum arak tegar , tanya
pelajar paling bermasalah , tanya samseng
jalanan , tanya pengkid dan lesbian , tanya
gay dan pondan di luar sana . Mereka juga
nak ke syurga . Mereka juga nak jadi baik
sebenarnya .

Tugas kita , bukan sekadar menyeru dengan
lafaz . Bukan lantang hanya di mulut . Tapi
tunjukkan dengan perbuatan sekali .

Kalau kita skater, pastikan jadi skater yang
boleh jadi contoh kepada skaters yang lain .
Waktu solat , kita berhenti skating . Pergi
solat dulu .

Kalau kita student , jadi student yang
meletakkan Allah sebagai yang utama . Tak
bazir pun masa kalau kita tinggalkan
sekejap waktu study kita untuk pergi solat .
Malah tak mustahil , 4 flat dalam tangan . A
lurus dalam genggaman .

Jom , jadi manusia yang hidup dalam
iman . Bukan manusia yang hidup dalam
khayalan .

Situasi 2 :
Tengah syok-syok menaip , tweeting ,
dakwah katanya . Sekali mak ketuk pintu
bilik , " Man , dah kemas bilik belum ?
Cepatlah , ada tetamu nak datang kan lepas
ni ."

Kita pun melenting . Marah bukan main
sebab rasa macam konsentrasi dakwah kita
terganggu .
Alamak . Dakwah terganggu atau ego
terganggu ?

Kemudian tak sampai lima minit , ayah pula
terpacak depan pintu bilik , " Man sudahlah
duduk depan laptop , mari tolong orang lain
kemas rumah , sidai kain ."

Lagi sekali hati rasa panas je . Terus
mencebik , buat muka tak puas hati .
Aduh . *tepuk dahi*

Malu lah kalau macam ni perangai
pendakwah .

Di alam maya , bukan main
baik . Di dunia nyata , lembik . Sikit-sikit
nak marah .

Tiba-tiba adik kecil pula masuk bilik , buat
bising . Kita bengang lagi . Suruh dia keluar
bilik .

Kalau macam inilah , lebih baik tak payah
sembang kencang di alam maya , kalau
hubungan dengan keluarga pun tak boleh
jaga .

Kadang-kadang itulah . Perkara yang pada
kita , ia remeh , sebenarnya itulah cermin
sebenar diri . Apa yang remeh sebenarnya
dalam dunia ni ? Sedangkan amalan sebesar
zarah juga , kira besar partikel atom ke apa
kan , juga boleh membezakan sama ada ke
syurga atau neraka .

Ha sini nak pesan .
Kita masuk syurga , bukan sebab banyaknya
amalan . Bukan juga sebab pahala yang
menggunung . Tapi redha Allah .

Sebab redha Allah pada kitalah , kita ke
syurga .

Ulamak dulu-dulu selalu pesan , " Tugas
kita buat ibadah . Tugas masukkan ke
syurga atau neraka , tugas Allah . Kalau dah
pahala seluas lautan , kalau Allah tak
redha , tak dapat juga merasa untuk ke
syurga . "
Bicara ini demi Ilahi : Muslimah
Assalamualaikum .. :)

Apa khabar iman kalian hari ini ? Moga harapnya sentiasa berada pada taraf yang hebat . :) Baik lah . Entri hari ini aku nak tulis tentang wanita . Kerana apa ? Kerana kisah seorang lelaki itu takkan terlepas dari mengenali individu yang bernama wanita hatta perjalanan dakwah nabi s.a.w pun ditemani seorang insan yang sangat dikasihinya iaitu isteri baginda , seorang wanita . Jelas , Allah ciptakan semua benda kat dunia ini berpasangan . Niat dihati nak keluarkan dalil tapi tak mengapalah , mungkin antum semua lagi masyi dari aku . Cukuplah itu sebagai muqaddimah aku kali ini .

Aku bukanlah siapa siapa hendak menulis sesuatu yang ilmiah untuk korng semua . Cuma atas dasar tanggungjawab sesama muslim , aku rasa aku layak dan aku perlu menyampaikan risalah agama nie . Aku bukan perintis pada perjalanan dakwah ini . Hanya menjadi mata rantai seperti dalam siratan rantai makanan yg menjadi penyambung hingga ke penghujung namun bukan yg terakhir . Menunjukkan bahawa aku dan kalian yang akan meneruskan legasi dakwah ini kerana bukan aku yang memulakannya , dan bukan aku juga yang mengakhiri perjuangan ini . Mungkin generasi yang akan datang hendaknya . Qul Ameennn...~

Sedikit luahan hati dari seorang insan yang bernama lelaki , yang selalunya dipersalahkan oleh kaum wanita atau muslimah tentang apa sahaja . Baik dari segi tanggungjawab mahupun perkara yang remeh temeh . Aku terguris tahu tak ? Rasa seperti tepung yang dilenyek untuk dibuat roti canai lalu dimakan oleh orang ramai . What the ? Aku dah naik syeikh nie . grr . Ketahuilah muslimah , kalian juga ada salahnya . Kerana kalian bengkok , dan selama lamanya akan bengkok . Maka lelaki lah yang akan meluruskannya . So , jangan lah salahkan lelaki . Kesian aku , kesian mereka , kesian abang kau , kesian ayah kau , pakcik kau , hatta ayam jantan sendiri pun . Jangan salahkan kami secara membabi babi . ehh , membabi buta . Sungguh kasar bahasa aku . Tak apa , suka hati lah aku nak mengarut , ni blog aku . Padan muka .

Nah aku titipkan sebuah puisi untuk muslimah yang aku tengok mereka pada hari ini memperjuangkan satu perkara yang bercampur antara hak dan batil . Juga renungan untuk kaum muslimin yang bakal memimpin . Sama sama kita koreksi diri . Termasuk aku .


Kau serikandi
Malah jauh lebih hebat dari lelaki
Sejarah pun telah terbukti

Aku memerhati
Kau tetap pejuang sejati
Mungkin hanya didunia realiti
Namun kau kalah dengan fantasi
Dialam maya kau kalah dengan ajnabi
Dengan pujian
Dengan kemuliaan dan ketinggian
Lalu kau anggap dirimu sudah berprestasi

Sungguh aku jujur
Dengan hati yang luhur
Aku sedih dengan muslimah hari ini
Terpekik terlolong perjuangkan itu ini
Ikhtilat di alam maya sudah menjadi perkara basi
Bukan aku nak kata lelaki hebat
Tetapi wahai muslimah
Kalian dijaga oleh Allah
Dan seharusnya
Banyak pantang larang berbanding lelaki

Kau tak endah dengan nasihat
Menganggap dirimu hebat
Lalu kau lakukan apa yang kau suka
Dengan hati gembira
Tanpa kau sedari 
Mungkin kata katamu menjadi fitnah duniawi

Berhentilah
Berhentilah menyeksa kami lelaki
Kerana sesungguhnya
Antara fitnah terbesar akhir zaman
Ialah wanita itu sendiri !
Aku mohon dengan lemah lembut
Angkat bendera putih
Tanda perdamaian

Percayalah
Bicara ini ilham yang allah beri
Bukan aku memerli
Tapi aku sayangi
Kerana aku lelaki

Demi allah
Demi agama 
Aku rela dengan segala
Tohmahan yang kau beri


Wallahua'lam .

CopyRight Reserved
Hisyam Haris Al Qurd
16.04 p.m
Khamis , 22 Rejab 1435 H
22 Mei 2014
Home sweet home ~

Labels: , , , , 1 comments | edit post
Reactions: 
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...